Followers

BLOG STATUS UPDATE

~ 2015; Time to achieve many things, being someone's special, loved by everyone!


Saturday, January 28, 2012

Terima Kasih Si Hati Merah Jambu!


Assalamualaikum and Hye People.


I've not updated for ages (this sentence is too ridiculous, in fact i've just updated ten hours ago, ya lebih kurang. Pleaseee marah aku sebab aku tak setia untuk update panjang-panjang lagi. It's a sad thing since i don't know how balance my time with alam maya and alam realiti.) Ok, itu tak penting, yang penting, i'm so happy, sebab for these 2 weeks, aku dapat angpow. Banyak lah jugak. Boleh buat duit poket since i'm not working yet. 


I'm so shocked. I logged into Facebook and see, one unread message. It's not beep or bunyi ala-ala Handphone Nokia Ting tong-ting tong, drum dum dam dum dam, or lagu Yuna Terukir Di Bintang. Eh i know you already know Facebook message mana ada bunyi bagai. I thought it was from along kutip hutang, eh tipu, hehe rupanya Kakak Si Hati Merah Jambu menegur. I'm used to call her so. Her name is Azhafizah Md Nor. I'm a lucky girl when she draw a vector of me. Ya, me!


Seriously? Yaaa, seriousss, seriuss, seryesss (look into my eyes, sumpah tak tipu, terharu babe)! Percaya pada mata, percaya pada cinta. Lagu baru di pasaran. Jangan percaya part ni tipu. 


Pot pet pot pet berbicaralah kami sebentar di ruangan message! (ulang lagi, pointless betul) Ok, masuk rangkap pertama perbualan. Beliau minta izin aku untuk buat vector. Apa lagi, it's the time for me lah untuk dapatkan hadiah vector ni kan. Berharga tu sebab selama ni tunggu punya tunggu, Kak Hafizah orang pertama offer untuk buat Vector aku. Bangga kembang semangkuk. Gelak besau. Tunggu punya tunggu, akhirnya vector siap, and i really happy to see it. Sangat puas Hati! Apa lagi, aku pring out, gantung kat dinding bilik! Comel youuuuu. Jangan jealous.


Perbualan selanjutnya dirahsiakan atas alasan-alasan PRIVACY. Memanglah, sangat PRIVANCY AND CONFIDENTICIAL. Percaya tanda sayang, senyum tanda suka.




"Orang berbudi kita berbahasa, Orang memberi kita merasa."


Things I'll Do Before 20 Years Old!



"Travel to 27 countries around the world!"
 -Rtp Farhanis Shafifi

Thursday, January 19, 2012

Daerah Terpencil.


Tembokku keras juga.
Aku betah dengan lemas.
Tenggelam dalam desus-desas.
Bicara manusia keras-keras,
Banyak ramas dan ulas.
Brisik,
Bingit telinga,
Menanah untuk benda tak guna.


Aku
Pengen
Ruang
TERPENCIL.
Sungguh.
Untuk aku sorok sembunyi,
Untuk aku pelajari ilmu pertahanan diri,
Untuk aku kumpul semula senyum di hati,
Supaya bila-bila masa aku mahu guna energi,
Aku bisa ambil tanpa tanya lagi!


Di daerah terpencil manakah Fifi?
Aku ratah soalan perli,
Acap kali,
Ulang kali.



Rtp Farhanis Shafifi
Rabu, 19/01/2012



Monday, January 16, 2012

Kisah Aku dan Doraemon


Waktu kanak-kanak aku banyak dihabiskan dengan buku dan televisyen sebagai hiburan di waktu petang seandainya aku tak keluar riadah keliling rumah tengok mama siram bunga ataupun bersihkan halaman rumah sebagai exercise petang. Dulu-dulu memang macamtulah. Kalau tidak bermain congkak, saidina dan lain-lain permainan dengan kakak abang maka channel di televisyen menjadi rebutan. 


Zaman itu belum 'laku' sinetron Indonesia, malah telenovela Mexico dan Filipina seperti hari ini juga belum ada. Ternyata era 2000 sangat memberi kesan mendalam terhadap pengaruh asing di dalam diri. Zaman 90-an dulu yang ada hanyalah drama atau filem Melayu yang menayangkan Erra Fazira, Awie Spring sebagai peran utama ibaratnya hero dan heroin kacak semasa. Zaman Najib Rosmah? Ibaratnya lakon layar mewah yang dihiasi perbuatan dan perwatakan lucah serta politik yang terlampau mengaibkan nama bangsa dan negara. Setengahnya. Ada juga yang mengagungkan bahasa dari jiwa bangsa.



Televisyen zaman dulu yang besar tu. Angkatnya berat. Belum wujud lagi televisyen nipis yang dapat bersambung sekali dengan komputer riba ataupun any gadgets yang biasanya digunakan muda-mudi zaman kini.  Walaupun besar, tontonnya asyik. Ibaratnya tiada tv, tiada hiburan. Orang zaman dahulu lebih menghargai agaknya. Besar kah, kecil kah, semua pakat hadap. Tak ketinggalan nenek-nenek juga. Nenek sekarang hebat hadap laptop pun jadi, kan? Betapa berubahnya zaman mengikut arus. Untung saja langit dan awan masih setia di atas, kalau tidak, kiamatlah dunia.

Bercakap pasal, kanak-kanak dan televisyen, hari ini mahu aku ceritakan kepada kalian, kartun favourite aku. Aku tak minat sangat dengan kartun ataupun komik. Tapi dengan yang satu ni, memang betul-betul aku hadap bila saluran tv menyiarkannya. Nak tahu apa? DORAEMON. Jangan gelak. Satu-satunya kartun yang sampai kini aku tonton adalah siaran DORAEMON.


Dengar je;


konna koto ii na
dekitara ii na
anna yume konna yume ippai aru kedo
minna minna minna
kanaete kureru
fushigina POKKE de kanaete kureru
sora wo jiyuu ni tobitai na
(hai! takekoputaa!)
AN AN AN
tottemo daisuki
DORAEMON
shukudai touban shiken ni otsukai
anna koto konna koto taihen dakedo
minna minna minna
tasukete kureru
benrina dougu de tasukete kureru
omocha no heitai da
(sore! tototsugeki!)
AN AN AN
tottemo daisuki
DORAEMON
anna toko ii na
iketara ii na
kono kuni ano shima takusan aru kedo
minna minna minna
ikasete kureru
mirai no kikai de kanaete kureru
sekai ryokou ni ikitai na
(ufufufu… doko demo DOA!)
AN AN AN
tottemo daisuki
DORAEMON
AN AN AN
tottemo daisuki
DORAEMON



Ok aku tahu ini sangat sumbang kalau aku nyanyi. Tapi jangan terkejut, aku tak lupa lirik tau! Itu satu kemajuan untuk diri sendiri apabila dengan bangga menyanyi walaupun hanyalah lagu tema kartun. Rasa gah dengan sendiri. Tu belum lagi nyanyi lagu Kisah Hati by Alyah dengan feel nya yang lagi mantap. Ceittt, jangan duk cuba-cuba bayang aku nyanyi lagu feeling-feeling frust macamtu, sengau nan ado.



Berbalik kepada nyanyi lagu tema Doraemon dengan kadar segera aku dengar je lagu tersebut, aku akan menontonnya. Keluar dari toilet lepas guna sabun badan LUX kegemaran (dulu guna sabun buku zaman 2000 baru guna shower), aku cepat-cepat capai towel. Memang sebelum tu aku dikenakan syarat untuk mandi terlebih dahulu memandangkan memang mama selalu suruh anak-anak bersihkan diri sebelum masuknya waktu Maghrib. Ahh, tonton dengan selamba dalam keadaan berkemban. Kecik-kecik sudah sopan berkemban. Dimarahi mama supaya pakai baju, bedak Baby Johnson di tubuh terlebih dahulu. Itu suatu kenangan yang lebih dari indah!




Doraemon? Apa istimewanya patung gemuk, gendut berwarna biru itu? Banyak hartanya, hanya disimpan di dalam poket sekecil itu. Itulah yang aku banggakan. Sehingga ada suatu hari aku terfikir, andai saja Doraemon di sampingku, akan aku war-war kan kepada dunia, setiap yang punya masalah, akan kuminta bantuannya!




Aku benci sekali dengan watak Giant. Sudahlah gemuk, jahat lagi. Tapi meriah juga kadangkala dengan keriuhan kenakalannya itu yang sentiasa tidak berpuas hati terhadap teman baik Doraemon, Nobita. Nobita bagiku dia sangat lugu, agak bendul, dan payah bertindak sendiri. Selalu saja minta bantuan Doraemon walaupun terhadap hal-hal yang tidak perlu! Tapi dia lucu. Sifatnya yang baik hati dan sentiasa nak puaskan hati orang lain itulah yang membuatkan Doraemon terus membantu dia dalam apa jua keadaan! Sizuka pula? Anak perempuan yang Nobita suka! Bagi aku Sizuka pasti punya raut yang cantik. Dia berteman baik sesama semua! Banyak lagi lah watak lain, kalau mahu tahu, tontonlah sendiri! Aku dah tak tahu di Malaysia hari apa ditayangkan. Tapi yang pasti masih wujud lah kartun DORAEMON ini!:)




Admit! Aku tak pandai melukis. Tengok. Banyak kesan padam, kan? Bantai je lah!:p


See you again on the next post! 
Happy watching Doraemon and happy reading my stories!



Tuesday, January 10, 2012

Conversation Between Me and Abby: "Bulan mengambang, angin mengancam" !



Me: Hello adik, dah makan?


Adik: Kak Pi wak gapo tu? *Kelantan dialect (means: Kak Pi sedang apa?)


Me: Main laptop. Why?


Adik: Facebook lah tu.


Me: Mestilah. Jealous lah tu. (Evil laugh). Nak update status apa ye, bagi idea dik.


Adik: Adik ada idea, apa kata Kak Pi tulis la (even it is not written by hand on the paper, it just typing, tapi she's mentioned as TULIS) , "Bulan mengambang, angin mengancam"


Me: Hahahahaha.. (Aku gelak tak henti-henti dan dalam hati berbisik, bahasa adik mengancam lah. Belajar dari mana tak tahu sebab itu kan bahasa poet. Fuhlamak budak sekarang.)


Adik: Ni orang malas tolong bagi idea ni, dah ah. Malas dah. (Dia marah aku gelak) !@#$%%^^&*()@#$%




Perbualan kami tamat setelah aku gelak besar dan minta maaf kembali kepada Abby! Abby menerima maaf dengan syarat yang buat aku faham benar, aku harus beli chocolate favourite dia berharga lebih kurang RM4 duit Malaysia. Murah saja. Aku pun menyetujui dan dengan pantas dia ketawa. 


Nakal Abby sudah aku duga, kalau tak minta sesuatu pasti tak sah. Tapi dengan adik beradik, tak ada maknanya harga RM4 itu aku nak kedekut. Biasa pun, kalau kami keluar bersama di waktu berkumpul, jajan dia aku yang belanjakan. Senang dengan Abby, bagi dodol makanan orang tua yang dijual di pasar besar tu pun dia sudah over happy! Bersyukur katanya. Merah berkaca mata aku punya adik yang punya rasa dan mengenal erti syukur macam dia. Nakal-nakal dia, seburuk mana mulut tak ada insurans dia pun, tapi masih punya jiwa halus :')


Terngiang-ngiang masih akan ayat;



"Bulan mengambang, angin mengancam"


Dan kini aku tersenyum sendirian, kerana aku rindu akan kebersamaan. Aku tidak sepintar kalian untuk mengimbangi emosi, tapi tidak sebodoh itu untuk membiarkan kenangan terhapus tanpa aku gapai titisan hujan; ibaratnya beribu sekalipun, jutaan sekalipun, impianku tergantung di situ! Bulan mengambang, angin mengancam.....Aku hanya mampu ketawa dalam bayangan.


Sunday, January 8, 2012

Ada Duyung di Samila Beach, Songkhla, Hat Yai, Thailand?





"The best way to make your dreams come true is to WAKE UP!"



Songhkla, salah satu daripada tempat yang dikenali ramai khususnya pengunjung di negara gajah putih itu sendiri, Thailand. Terletak berhampiran dengan kota besar Hat Yai, Songhkla menjadi salah sebuah pusat pelancongan dan kota belajar bagi saya dek kerana pengalaman saya melintasi sepanjang kota songhkla terbabit kiri kanan jalan pasti saya lihat  Pusat Pengajian Tinggi/Universiti-unversiti dan juga Kolej-kolej swasta serta dapat saya lihat keseragaman penuntut pusat-pusat pengajian tinggi terbabit memakai kemeja berkolar putih dan berkain serta berseluar biru! Kemas dan lengkap dengan buku di tangan. Sepertinya di filem siam saja di waktu aku bersekolah rendah dulu ada ditayangkan di kaca televisyen. Aku lupa tajuknya apa, pokoknya actor nya itu asli gagah/handsome. One of the famous University in Songhkla is, Prince of Songkla University.


Memandangkan Songkhla terletak hanya sejam dari kota besar Hat Yai,sejam setengah dari kota Padang besar(sempadan Padang Besar Perlis) maka ramai juga orang yang mengambil peluang untuk berlibur merehatkan diri di sini. Dari Malaysia juga ada. Dari plat kereta yang diparkir di jalanan ataupun yang sedang berhenti dek kerana lampu merah, tercatat itu adalah Plat kereta dari Malaysia. Dari Perlis, Kedah, Pulau Pinang dan sebagainya.



Kami tidak ke banyak tempat. Cukuplah hanya menikmati suasana jalanan yang sangat sibuk dan juga mengenali bagaimana sosok perjalanan di Songhkla serta mengetahui lebih kurang rupa dan kelebihan tempat ini supaya bisa dikhabarkan dan diceritakan kembali kepada teman-teman soal perjalanan ini. Cukuplah sekadar aku dapat berkhayal sebentar sambil menghidup suasana segar, makan makanan yang rasanya enak dan baru dicuba, tidak ada di negara sendiri, angin baru di tempat baru. Refleksi diri merefleksikan otak yang ligat berpusing jika berada di tempat sendiri.

"Bersyukur dengan apa yang sudah ada dan apa yang kita punya, daripada terlalu banyak menuntut dan mengeluh. "


Kami sudah tiba di Samila Beach (In songhkla). Aku dihebahkan oleh Tok Wan (Our new atok who's staying there) which every people came here to see Duyung. I'm so excited as well as Abby!


Mama tunjukkan kami foto yang dirakam oleh Pak Cik Siam tadi. All those 8keping berukuran lebih kurang 3R gambar bernilai RM 60. Mahal. Biasalah tempat pelancongan!


Kalian harus hati-hati dalam membeli makanan. Kerana di sini tidak seperti di negara-negara Islam. Di sini banyaknya yang bukan Islam dan orang Siam asli meniaga. Tidak seperti di Pattani ataupun Narathiwat. Di sana banyak melayu asli yang pandai akan loghat melayu aslinya Kelantan. Jadinya aku dinasihatkan supaya berhati-hati apabila membeli. Alasannya, ya, fikir sendirilah mengapa. Tapi sekitar Hat Yai tak risau, banyak juga restoran Halal!;)


As what i intend, i just want to relax here. No more walk!


Ahaks... Abah would jelous to see this:p Abah couldn't join us as he being at Jakarta. This is Pak Su Him lah. Adik Tok Wan! His wife is so nice. I'll show her soon!


Prasasti Duyung! The Golden Mermaid!


Tok Wan's wife. We called he, Mak Wan! Our new young nenek!


Kenangan kami bersama The Golden Mermaid yang menjadi mercu tanda pantai ini! 
Tidak pula diceritakan secara jelas mengapa ada tugu duyung di sini tercipta. Mungkin kerana duyung benaran pernah wujud di sini? Wallahualam. hehe


Abby mintak dengan mama untuk buatkan gambar dia besar. Kami nak besarkan hingga 12R. Dia nak gantung di bilik katanya. Pose Abby waktu ni dengan duyung memang lawa!


Burung banyak kat sini. Terbang dekat muka lagi. Macam dekat europe je. Untung ada pokok kelapa boleh beza europe dengan Asia Tenggara. Kahkah.


Relaxing!


Air kelapa laut yang sangat enak!!!!


Goodbye people, dah nak balik! See you again with the next exciting stories!


Last but not least, Cenderamata kecil aku dari SONGHKLA!



Friday, January 6, 2012

Cerita Aku Zaman Sekolah Rendah!


Zaman itu, era 2000 baru muncul. Aku baru Darjah Satu. Era globalisasi yang dibanggakan oleh Tun Dr. Mahathir Mohd. Malaysia baru meningkat maju. Pusat pelancongan, pusat membeli belah serta jalan raya juga sudah berturap elok. Pokoknya setiap kali holiday cuti sekolah, aku lalui jalan yang penuh dengan keselesaan. Abah pada ketika itu menggunakan kereta Honda. Beberapa biji keretanya menjadi bini kedua, ketiganya sampaikan mama selalu berkata, "dah servis bini awak tu?" Cet. Fikiran aku masa itu masih suci! Sekarang juga suci. Abah selalu servis keretanya sebelum berjalan jauh. Tak berjalan jauh juga sering saja dia membelai-belai keretanya itu.




Dulu-dulu ingat lagi, nak tunggu raya kena tunggu akhir tahun. Memang perhitungan Syawal ketika itu berada di hujung-hujung tahun ataupun awal tahun. Mama dan kami punya sifat yang tak banyak beza. Kami di sini merujuk anak-anaknya. Mama orangnya mempersiapkan segala sesuatu terlebih awal. Tak suka dengan kesibukan yang terlalu maksima sehingga abah terpaksa membebel berjam-jam di dalam kereta akibat kesesakan lalulintas, maka, 6 bulan sebelum raya ataupun persekolahan baru dibuka, mama sudah mengajak kami untuk bershopping segala. Dari peralatan ringkas sehinggalah peralatan berat, dibeli awal. Kecuali buku teks takut pula silibus berbeza dengan sekolah mahukan, maklum sahaja, lain negeri, lain pula silibus. Macam-macam.




Aku dikira bertuah. Sebab hampir semua yang aku inginkan aku boleh dapatkan. Tapi itu dulu la. Ahh, tapi waktu budak-budak dulu aku tak banyak demand. Baru aku merasakan yang aku ni totally loser sebab tak reti untuk menuntut ataupun mencuba mendapatkan sesuatu yang berharga dalam erti kata lain tak pandai ambil kesempatan. Sampaikan mama dan abah pelik dengan aku. Bila ditanya mahu present apa contohnya, boleh aku dengan blur menjawab, ikutlah apapun, paling tak, aku menjawab, tak tahulah dan juga jawapan lainnya, tak kisah apa-apa pun. Hadiah. Hadiah seumpama aku cemerlang dapat no.1, no.2, atau no.3 dalam exam. At last makan KFC je lah hadiahnya. Kau orang zaman sekarang untung tak dapat cemerlang pun hari-hari makan KFC kan? Haaa, zaman aku dulu-dulu, waktu cemerlang je melepak, melantak ayam, nuggets, burger padahal mampu saja kalau nak pergi hari-hari jua pun, cuma mungkin KFC pada ketika itu tidaklah begitu expose. Lagipun mama dan abah tidak begitu gemar dengan KFC, cuma mungkin senang melihat anak-anaknya melantak bagaikan apa bila tengok KFC terus tersenyum. Sampaikan sekarang aku tengok je ayam, aku dah surrender, taknak! Haha. Dah jemu barangkali.


Aku dulu-dulu takda jiwa nak main games. Play Station abang aku tu pun aku tak sentuh. Tak minat langsung. Walhal jutaan kanak-kanak lain menginginkan PS tersebut. Baru muncul kan. Yang aku tahu hanyalah, buku, buku dan buku. Kalau cuti sekolah pasti ke kedai buku dan dapatkan buku latihan terbaru. Itu sebabnya almari buku aku penuh dengan buku. Sampaikan yang tak guna, aku bagi sedekahkan dekat yang tidak berkemampuan je. Ingat lagi, buku-buku rujukan kesayangan aku, sebelum aku pindah ke Aussie, banyak yang aku kasi ke orang-orang, teman-teman baik. Mereka suka, aku pun bahagia boleh berkongsi, walaupun ilmu pada buku!


Aku tak ada kawan-kawan sepermainan. Itu salah satu sebab mengapa aku menjadi begitu teruja bila jumpa kawan baru dan akan terluka kalau ada yang menyakiti.  Kawanku hanyak adikku dan juga kakak serta abangku serta teman-teman persekolahan. Aku masih ingat raut mereka walaupun ada yang lupa nama. Mungkin kenangan itu abadi, kalau disia-siakan jadi badi, tidak luput tapi lekat sampai kapanpun. Waktu berginjak, usia meningkat, namun, kenangan tidak merubah apapun, yang berubah diri kita sendiri. Ada yang berjaya, ada yang gagal di persimpangan namun aku dan teman-teman masih muda. Aku mendapat perkhabaran dari teman melalui laman sosial. Banyak di Facebook, Twitter biasa saja sebab aku tidak begitu aktif dengan laman tersebut.


Zaman sekolah rendah adalah zaman yang indah buat aku. Buat zaman kanak-kanak aku. Mungkin itu sekadar cerita lama yang tidak saja kita imbau, tapi kita rasa hingga kini. Di sekolahlah aku bertemu dengan pelbagai ragam manusia kecil yang dinamakan kanak-kanak. Aku cepat dewasa. Kerana itu di kelas juga aku pelik dengan sifatku sendiri. Di mana kanak-kanak lain lintang pukang berlari bermain-main, terkinja membawa penyapu lalu menari-nari seakan princess, ada juga yang bergaduh dengan murid lelaki, main cop tiang, lompat tali dan juga kenakalan kanak-kanak lain tidak aku campuri. Kadang-kadang terfikir, tak normal ke aku? Aku dari dulu tak suka ke kantin. Kalau ke kantin sekalipun, aku hanya menemani teman baikku. Duit poket yang mama kasi, aku simpan dalam tabung berbentuk bangunan tabung haji! Banyak. Hampir Rm 500 dan lebih aku kumpul! Bayangkan saja, sehari duit poketku Rm2. Ya, bagi anak metropolitan sekarang Rm2 tiada maknanya. Dengan sekolah dari pagi hingga lewat petang tambah pula ada kelas agama, Fardhu Ain dan kelas tambahan bagi yang mendudui peperiksaan besar, memang itu tidak cukup. Tapi bagi kami, murid-murid terdahulu itu sudah cukup bernilai!:')


Apa lagi cinta monyet sekolah rendah. Walaweh. Budak-budak sekarang dah pandai bergayut telefon, berutus surat tidak lagi, malah menggunakan medium ringkas, cepat lagi mudah, iaitu FACEBOOK. Laman secara percuma untuk berutus berita dan bermain kata cinta. Zaman aku sekolah rendah dulu, belum ada Facebook. Email dah ada tapi aku belum register sebab belum pandai lah internet bagai ni. Abah pun tak ajar. Bersebab mungkin. Komputer kat rumah dulu pun aku reti  bukak tutup games je. Yang lain abah tak kasi sentuh, takut file kerja dia hilang. Di sekolah dulu, berbalik cerita cinta kanak-kanak aku, ada jugaklah kanak-kanak yang bajet macho dan bajet sudah dewasa sering mengusha, minat barangkali, yang aku ni jenis blur je. Memang jenis aku macamtu mungkin. Duduklah dia bertempek sebelah aku pun, aku masih anggap dia kawan, siap ajar MATEMATIK lagi tauuu... Tulis surat kah, senyum senyum kah, gua takde feel nak balas. Lagipun takut abang ejek, sebab sekolah rendah aku sekolah sekali dengan abang kedua aku! hahaha. Aku tak ada jiwa dan rasa terhadap lelaki. Dah berganjak 18 baru ada rasa bila tengok lelaki macho. Cewahhh....


"Masa itu umpama pedang, jika kamu tidak menggunakannya ia akan memancung kamu"


Pesanku buat adik-adik yang baru sahaja memulai sesi persekolahan (Malaysia), tuntutlah ilmu sebaik mungkin. Mungkin semalam kau sangat mensia-siakan waktu, namun bertekadlah tidak untuk hari ini! Ingat, jasa dan pengorbanan ibu bapamu. Jangan sia-siakan mereka. Mereka mungkin tidak menuntut apa-apa tapi jauh di sudut hati mereka, mereka mahukan kamu berjaya supaya suatu saat mereka tua dalam kesusahan, anak-anaklah yang akan membantu mereka. Jangan buat ibumu menangis keranamu, kerana setitis air mata ibu mengalir keranamu, setitis juga keberkatan kau perolehi akan hilang. 


Aku takut aku berdosa dengan mama. Aku takut mama terguris dengan aku. Mungkin pernah, namun aku tahu, seorang ibu sentiasa memaafkan anak mereka. Tiada apa yang aku inginkan, melainkan kebahagiaan, kebersamaan tanpa kesedihan lagi! Orang lain mungkin boleh membenci sifat kita yang jelek, namun tidak keluarga kita kerana janji Tuhan tidak pernah sia-sia. Aku masih yakin akan hal itu! 



Ni waktu aku dah kira besar dah ni, dah darjah dua pun! Waktu majlis anugerah cemerlang. Aku sempat lagi makan eskrem coklat. Fevret! Aku masih ada tau tudung ni! Cari foto darjah satu tak jumpa. Haha.


Jeng jeng jeng, 7 tahun kemudian. Ni waktu usia 15 tahun. Tudung ni masih aku pakai dengan cara yang lebih kemas.


Tuesday, January 3, 2012

2012.



Aku mudah. Sangat mudah. Mudah dalam erti kata senang. Senang sinonimnya lagi dengan suatu sudut pandang yang tidak payah. Apa yang mudah, senang dan tidak payah yang dimaksudkan? Mudah terima cabaran 2012. Insya-Allah, senang untuk menghadapinya, dan juga tidak payah untuk berdoa, berusaha dan tawakal dalam apa jua yang bakal berlaku dalam tahun 2012 ini! Harap dan hasrat harus menyatu tapi aku percaya dengan jadual Tuhan yang pastinya adil lagi saksama. Aku syukur, masih diberi nyawa sihat, akal masih waras serta deria rasa yang begitu kuat. Resolusi awal Tahun? Banyak rancangnya. Lihat saja. Goyang lidah tak menjadi bikin malu, bukan? Doakan untuk aku yang terbaik!



Hipotesis aku sepanjang 2011:
Semakin banyak usaha, semakin banyak ganjaran.
Semakin banyak meratap, semakin banyak dikasihani.
Semakin banyak memberi, semakin banyak rezeki.
Semakin banyak kasih sayang, semakin terlihat bahagia.
Semakin pudar hati, semakin lusuh nyawa.
Semakin baik, semakin disayangi.
Semakin makan banyak, semakin kurang makan hati.
Semakin bergosip semakin sakit jiwa.
Semakin berbalah, semakin huru-hara.
Semakin belajar, semakin berilmu.
Semakin kaya, semakin gagah.


Sudah tiga hari berlalu tahun baru dan aku baru update! Sungguh. Emosi sepertinya sedang tidak seimbang untuk menulis dengan bagus. Alasan yang benar-benar membuatkan aku menjadi seorang yang entah apa-apa. Dissapointed with myself. Aku ibarat occupant yang sedang occupied sesuatu yang boleh aku rasa tapi belum sepenuhnya yakin. Tuhan pasti tunjukkan sesuatu kerana Tuhan beri, Tuhan tarik, Tuhan tolak, Tuhan terima itu semuanya HAK DIA dan yang penting itu semua pasti bersebab dan yakinlah apa jua sebabnya ia membawa manfaat untuk diri. 




Aku ingin sekali menjadi seorang yang sangat yakin, gagah dan juga tegas seperti dulunya aku. It's not ridiculous. Itu memang aku dulunya. Aku orangnya yang ga peduli setan sama hal-hal yang remeh dan tidak masuk akal, dimarahin segala juga tidak peduli. Bebal, degil tapi tidak jahat. Keras hati juga aku. Tidak mudah percaya sama hal-hal yang dianggap sangat khayalan tingkat tinggi. Aku mahu kembali seperti itu, bolehkah? Menjadi seseorang yang mudah tertipu, dipergunakan dan juga dipermainkan suatu hal yang melelahkan padahal awalnya bermula dengan keikhlasan dan kejujuran. Haha, kadang-kadang mahu tergelak sinis saja mendengar lagu  Indah Dewi Pertiwi Tidak perlu tahu cerita jelas cukup sekadar aku nyatakan, Tuhan Maha Adil, Maha Penyayang, Maha Pelindung. Dengar puisi Zahiril Adzim Masih mencari. Jangan salah faham, mencari Tuhan yang segala MAHA. Rasa-rasa gagah dengan sendiri! Walaupun aku tahu janjimu Tuhan, siaplah untuk perlahan-perlahan sahaja aku menelannya walaupun tidak sekarang, mungkin besok, lusa, dan juga hari serta tahun berikutnya. Janji tak pernah palsu melainkan janji manusia. Takut bunyinya. Gerun akibatnya.


Kadang-kadang kita tak perlu tahu sedikitpun sebab itu untuk apa, alasan untuk sesuatu sebab itu terutus untuk apa, tak perlu bertegang fikir sesuatu hal yang terjadi, kerana yang direncanakan, diatur, membawa kekecewaan dan banyak juga kebahagian. Rindu saja tidak terlawan, inikan pula takdir. Tergantung. 


Kadang-kadang aku berfikir lagi, adakah penjahat berfikir yang bahawasanya mereka berbuat jahat  itu suatu hal yang baik? Sedangkan penjahat memikirkan tentang masa depan anak-anak dan dirinya sendiri? Dosa yang telah direncanakan? Apa Tuhan telah mewujudkan suatu deria rasa jahat di dalam dirinya? Kenapa dia menjadi begitu jahat walhal dia tahu jahat itu suatu dosa? Begitu juga dengan dengki syirik? Kenapa perlu beranak pinak di dalam diri sehingga sanggup menjahanamkan orang lain? Tega melihat orang lain derita atas kebahagiaan diri sendiri?


"Aku merasa seseorang yang bisa merubah dunia itu sangatlah agung tapi untuk diriku sendiri, biarlah aku tidak agung merubah dunia, asalkan aku agung merubah diri."





Twit aku di twitter tengahari tadi setelah makan laksa berbunyi: "Azam tahun baru? Moga lebih banyak bahagia dari kecewa."  Misi baru, semakin kaya duit, semakin kaya budi dan juga hati. Sinis dalam manis! Selamat tinggal 2011! Selamat tinggal.




Kongsi sikit, apa azam tahun baru 2012 kalian? 



HAL-HAL BERKAITAN YANG LAIN:

Related Posts with Thumbnails